BERSEDERHANA

2 Feb

Assalamualaikum..

Hari ni diriku sangat terpanggil untuk membuat entry pasal sesuatu yang mungkin di anggap remeh tapi sebenarnya sangat besar maknanya. Iaitu BERSEDERHANA..

 Image

Malah dalam Islam juga menegaskan bahawa manusia itu perlu mengamalkan  nilai bersederhana dalam semua perkara tak kira apa pun.

“Tidakkah kalian mendengar? Tidakkah kalian mendengar? Sesungguhnya kesederhanaan itu sebahagian daripada iman!” (HR Abu Daud)

 

                Dalam konteks kehidupan zaman sekarang ni konsep sederhana adalah konsep ‘playsafe’. Sederhana di sini bermaksud bijak menguruskan kehidupan tanpa menimbulkan perkara-perkara yang boleh merosakkan diri sendiri. Secara tidak langsung, kesederhanaan ni tidak menjerumuskan kita kepada satu istilah yang di sebut ‘fanatik’. Dan konsep ini juga tidak mengajak kita kea rah melampai batas kerana sesunguhnya kehidupan kita ada batasnya.

                Konsep bersederhana ini boleh diterapkan dalam segala aspek kehidupan sama ada perasaan, emosi , perbelanjaan ataupun hiburan. Dari aspek perasaan,misalnya kita terlalu menyayangi seseorang dan menyintai seseorang tapi ingat kita sebagai hambaNYA kita perlu bersederhana dengan perasaan tersebut kerana kelak ia mungkin akan memakan diri kita. Tahukah anda kalau perasaan yang ada itu anugerah dari Allah, seperti mana Allah mengamanahkan perasaan itu pada diri kita, kita mesti boleh mengawal perasaan itu daripada memudaratkan diri kita sendiri. Oleh itu, konsep sederhana diketengahkan di mana kita diajar untuk bersederhana dalam menyayangi seseorang agar kelak kita tidak ditimpa kekecewaan. Ingat kebergantungan kita pada Allah, DIA yang telah mencaturkan hidup kita ni sebaik-baiknya.

Dari aspek perbelanjaan, Allah telah jelas menerangkan:

 “Dan jangan membelanjakan hartamu dengan boros yang melampau-lampau. Sesungguhnya orang-orang yang boros itu adalah saudara-saudara syaitan, sedangkan syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur kepada Tuhannya.” (al-Israk: 26 – 27)

                Jelas sekali kita di larang untuk berbelanja boros kerana boros itu amalan syaitan. Dan oleh itu kita di ajar bersederhana dalam perbelanjaan. Misalnya berbelanja itu keperluan penting bukan keinginan mengunung yang disebabkan oleh hawa nafsu. Dan ingatlah kalau berbelanjaan kita bertujuan bermegah-megah, sehingga berlaku pembaziran ini jelas  menggambarkan tingkah laku orang yang tidak tahu bersyukur dengan nikmat Allah.

Dan ingatan buat diriku dan kalian semua, BERSEDERHANA la dalam kehidupan dalam setiap apa sudut sekali pun.

 Image

 

Image

#thanksforreading🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: